Zorin 8 Review


Udah lama ga nyoba nyoba distro linux baru, akhirnya kepincut juga pengen nyoba Zorin yang katanya paling user friendly GUI nya untuk yang mau migrasi dari MS Windows ke Linux. Makanya tak belain donlot 1,6 GB selama 2 harian hehhehe… udah gitu, tinggal bikin liveUSB nya make Linux Live USB. (lagi di Windows ini). udah itu barulah kita cobain dulu nih…
pertama pas nyobain via virtualbox, ternyata ga mau masuk… lha kenapa ini, padahal spek PC hostnya lumanyun kenceng lho…
pas udah nyoba via liveUSB baru ketauan kalo Zorin itu make Compiz sebagai window managernya, ya wajar aja vbox ogah naik.. hehehe…
 
secara umum memang tampilan Zorin 8 emang blink-blink gitu, apalagi untuk yang kebiasa dengan panel dibawah ala MS Windows. Kustomisasi AWN sebagai panel emang cukup jernih dan memikat hati, apalagi kalo dengan GPU yang mumpuni, efek-efek desktop seperti translasi antar aplikasi dari compiz yang emang yahud, ditambah dengan pemilihan theme dan icon standar Zorin 8 yang lembut, bikin makin jatuh hati aja… hehehe…
 
Secara kelengkapan paket yang disertakan untuk ukuran distro linux yang tidak punya repositori yang Full, Zorin OS 8 memang cukup lengkap, dgn 1,6 GB ukuran ISO CD nya, Zorin OS 8 sudah siap untuk digunakan sebagai alternative OS sehari-hari. Lengkap dengan LibreOffice, Google Chrome, pemutar mp3, WINE serta GIMP. Sebagai bonus, Zorin OS 8 Core (yg free edition) juga menyertakan remastersys sebagai bonus.
 
Cuma, kalo dikulik agak dalem dikit, reponya masih mengandalkan reponya Ubuntu.. hehehe… jadi kalo mo make Zorin dan distro turunan yang ga punya repository sendiri, atau reponya cuma sedikit itu mesti ati ati kalo mau ngerubah reponya (mirrornya) ga bisa sembarangan upgrade, tau-tau berubah aja jadi distro induknya :D.
oke… segitu dulu… ya…masalah performance dll nunggu dulu repiunya ya … see ya
next read :
Advertisements