Uji Coba 3 Software Youtube Downloader di Windows 7


Youtube sebagai salah satu penyedia video streaming terkemuka emang sing ada lawan ya… hehehe… Segala macem jenis video dapat dengan mudah di akses dan ditonton asalkan internetnya lumayan cepet jalannya hehehe… emang sih ada batasan umur juga.. hehehe…
Mudahnya orang mengunggah video juga membuat youtube menjadi cara paling gampang untuk memperlihatkan eksistensi diri.. ada beberapa video fenomenal seperti contoh goyang dan nyanyian Briptu (mantan) Norman Kamaru itu.. akan tetapi, kemudahan unggah itu membuat semua orang dapat mengunggah video termasuk juga video yang menjadi hak cipta pihak lain, semisal filem produksi Bolliwood, tanpa dapat dicegah oleh youtube. Kalo ada protes dari pemilik hak cipta barulah youtube memblokir akun penggunggah dan menghapus video tersebut.
kemudahan untuk mengunggah itu ternyata ga diiringi dengan kemudahan untuk mengunduh, karena standarnya itu youtube tidak menyertakan tombol download di setiap videonya. Kenapa begitu, saya kurang ngerti… hehehe…
Tapi kali ini saya mau nguji coba 3 aplikasi pihak ketiga yang dapat digunakan untuk mengunduh video dari youtube yakni YTD, Youtube-dl, dan youtube-dlg.
1. youtube-dl : ini aplikasi berbasis python dan awalnya hanya ada di Linux atau Unix Like, ini basisnya command line dan kalo mau di pake di Windows 7 mesti installnya pake Chocolatey.
2. youtube-DLG, sebenarnya ini cuma antar muka grafis dari youtube-dl, make pustaka wxwidgets dan multi platform.
3. YTD, ini software tertutup dan ada ads di tampilannya apalagi pas install biasanya maunya kita mesti install aplikasi lain yang ga kita perlukan.
mana yang menang??? hehe.. liat skreensut diatas… no 2 dan 3 gagal ngedonlot video hehehe…
beginu dulu… ya…

Windows 7 Profesional Ternyata Ga Mampu Membikin Partisi di USB Flash Disk ya???


Kaget juga… satu hal yang sepele banget di GNU/Linux ternyata ga mungkin dilakukan kalo make Windows, bahkan di Windows 7 Profesional kalo tanpa tambahan third party software, dan kali ini yang terjadi adalah ketika akan mempartisi USB Flash Drive dan menggunakannya sehari-hari.

Kalo pake linux/unix-like cukup pake fdisk, atau GParted aja udah cukup untuk melakukanĀ  proses itu, dan di dukung juga kernel Linux/ Unix-Like yang secara standarnya memperlakukan USB Drive sama seperti halnya media penyimpanan yang lain.

Sedangkan kalo di MS Windows, dalam kasus ini Windows 7 Profesional SP 1 memang tidak mendukung dua partisi MBR di Removable USB Drive, sebagaimana keterangan di deskripsi tentang diskpart (CMD command di Windows untuk disk management semisal fdisk/cfdisk di Unix-Like) sebagai berikut ini :

You cannot use Diskpart to create a partition on removable media. Windows supports at most one MBR partition on removable media. If the media is manufactured with an MBR, that MBR cannot be altered, but the MBR is followed even if multiple partitions or logical drives are configured. If the media is manufactured without an MBR, the media is treated as a “superfloppy” and no partition structure is written to the media.

Yah, tanpa bantuan driver dan software pihak ketiga ga mungkin memanfaatkan kelebihan dari dua atau lebih partisi di penyimpanan bergerak semodel USB Flash disk di MS. Windows .


Jika tetep pengen menggunakan partisi lebih dari satu, sebaiknya anda ganti OS anda jadi Debian šŸ˜€ dan kalo tetep mau make di MS Windows, siap siap rada ribet sbb :

1. donlot dulu driver buatan om Anton Bassov disiniĀ  dan jalankan..
2. ikutin intruksinya alias tinggal next-next aja.

3. sampai selesai dan tinggal restart
4. tinggal buka disk management dan bikin partisi barunya… seperti ini…

5. hasilnya setelah dipartisi, muncul dua drive baru… (USB Flash nya dianggap Harddrive)

6. tapi kalo dibawa ke mesin MS Windows lain yang belum install driver om anton hasilnya ya balik lagi… ga dikenalin ….

yah… begitulah kesaktian Windows 7 adanya…. rada ribet sih untuk yang hidup di dua OS kayak saya ini …:D

yup hanya sekilas berita.. dan lagi Windows 7 udah obsolete juga disalip sama Windows 8 dan windows 10… see you…

Nah kalo di linux mah tinggal colokin USB Flash nya, terus bukaa gparted atau disk utility, nah tinggal liat aja ada ga USB nya terus tinggal di delete dulu partisinya, terus bikin partisi baru. seperti gambar berikut ini :

gampang toh…. enak jamanku toh… šŸ˜€

next read :

Windows : Repotnya Ga Bisa Bekerja Pake Filesystem Ext4


ha…. haha… repotnya make MS Windows plus hobinya mainan Distro Linux..pas mau ngopi berkas ISO DVD berukuran 4.6 GB dari Harddisk ke UFD ukuran 15 GB ber-FS FAT 32 juga gagal mulu.. biasa mo ngecoba distro anyar nih…
karena bosen gagal mulu… ya udah format aja UFD nya pake Disk Utility nya GNOME terus pake Ext4. Kebetulan lagi make si Squeeze nih…Ā 
abis itu coba l;agi ngopi dua file berukuran 4.6 GB secara berurutan.. dan tada sukses…..
Nah itu di PC tempat nguli, abis itu dipindahin dah ke dua berkas ISO DVD tadi ke HDD di laptop di rumah.. dan sukses… oke deh….
Nah, jadi masalah pas nguli lagi nih… itu UFD ya gak bisa di kenalin oleh si Windows 7 yang katanya master-piece itu… hehehe….
katanya mesti di format karena Filesytem nya ga dikenalin… hadeh…. Windows 7 gitu lho…

Hadeh…. ini Microsoft itu berfikir apa cuma Filesystem di dunia itu cuma NTFS, sama FAT aja ya??? )ada ding ReFS nya Windows 8)….
ah.. pasti ada yang bikin driver versi Windowsnya kali di internet, maka cobalah ane search di om gugel gimana caranya agar bisa ngebrowse itu FS di Windows. hehe… nyoba beberapa cara ya tetep ga bisa itu di browse dan copas.. paling maksimal make DisksInternal Linux Reader yang cuma bisa liat partisi dan isinya aja (lha wong ini recovery software)… hehehe… sussye sumpeh….
next read :
Mau pesen spreiĀ  berbahan katun STAR,Ā  CATRA, PANCA, atau katun Jepang??
klik aja AttaqiGallery