Android : Mengecek Posisi KRL Lingkar Jakarta Secara Realtime


Suasana Stasiun Tenabang

Jadi Roker di Jakarta emang ga selalu indah…setiap pagi dan sore mesti berkejaran dengan kereta yang ga mengenal kata maaf, ga bisa nunggu, maunya ditungguin terus… hehe.. Gimana mau nunggu, apa mau di bakar orang Stasiunnya kalo nungguin saya…:D

Hehe… jadilah diriku yang harus berkejaran dengan krl-krl demi nyampe ke kantor tepat waktu, atau pulang sedikit lebih sore untuk buah hatiku….

Cuma ya itu, kadang-kadang KRL juga seperti lagunya Iwan Fals itu yang kayak gini

“sampai stasiun kereta, ku tanya penjaga kereta tiba pukul berapa?

“biasanya kereta terlambat 2 jam cerita lama”

apalagi kalo abis hujan angin terus kena banjir, ada saja alasan dari PT KCJ untuk ngabarin bahwa perjalanan kereta anda terlambat, entah karena Listrik Aliran Atas mati lah, Trafo meledak lha dkk nya.. kalo begini kan jadi berabe… Tenabang-Pondok Ranji yang biasanya ditempuh dalam 30 menit bisa molor jadi 2 jam… nah lho….

Cuma, sekarang PT KAI udah lumayan kok ngasih pemberitahuan secara real time (katanya) tentang kereta yang sedang menuju stasiun tertentu di webnya… dengan begini kan masih bisa kita menentukan pilihan, mau naik KRL atau milih kendaraan lain, kalo ada gangguan di perjalanan KRL.

Cuma ya itu, ini bisa diakses bagi yang bisa internet dan melek teknologi.. kalo ga ya tetep saja…. hehe..

Terus bgaimana mengakses layanan ini, sederhana saja kok, ada dua cara yakni :

  1.  via web, caranya buka alamat web http://infoka.krl.co.id/to/xxx, dan ganti xxx dengan kode stasiun tujuan anda sesuai dengan kode dari PT KAI disini .
  2. kedua, donlot aplikasi pihak ketiga yang membantu agar informasi tadi lebih bermanfaat khususnya yang make hape android dapat menggunakan misalnya aplikasi infokrl buatan kang Hendra Saputra

nah dengan demikian, kita kita roket ini lebih dapat memperhitungkan waktu dan mempersiapkan perjalanan menggunakan KRL dengan lebih nyaman… terima kasih PT KAI, terima kasih kang Hendra..

Psssttt.. betewe PT KCJ atau PT KAI (Persero) punya dana ga sih buat bikin akses keluar masuk ke peron stasiun Tenabang agar lebih manusiawi gitu…???

Next Read :

Sprei karakter katun… Mau???
untuk info dan pemesanan
hubungi 
 inbox FB https://www.facebook.com/andiri.rumanggar
inbox FP https://www.facebook.com/AttaqisGallery
SMS atau WhatsApp 083872303254

WELLCOME TO RESELLER

&feature=search_result#?t=W251bGwsMSwxLDEsImNvbS5yYWlhLmluZm9rcmwiXQ..

B2W Edisi Perdana


Dari dulu ingin naik sepeda ke kantor belum terlaksana. alasannya klise sih, ga ada temen. hehe. Jadi rada gamang dengan jarak yang cuma 25 KM an, dan kondisi jalanan Jakarta yang tidak bersahabat bagi pengendara sepeda.

Memang sih, beberapa kali pernah naik si seli pockro 16 inch via KRL Tenabang, tapi kan kurang kerasa.

Nah, setelah berhasil ngomporin Tri Angga Sigit buat beli sepeda Federal, dan mulai bersepeda ke stasiun Pondok Ranji, di iringi dengan nggowes kesana-kemari kalo sabtu-minggu, akhirnya Selasa, 13 November 2012 kemarin jadi juga nggowes ke kantor bareng Tri Angga Sigit.

Jaraknya, kalo kata endomondo sih 23,35KM, waktu tempuh 1 Jam 19 Menit.

Nah, Pas pulangnya yang bikin keki… macet banget….

wooke .. see ya on the next edition…

NB : Official by https://www.facebook.com/AttaqisGallery

Karcis


Mukaddimah

Ini sekedar cerita cerita seputar karcis-karcis kereta api yang saya punyai, beserta kejadian-kejadian yang menurut saya menarik dan patut untuk saya bagi bersama temen temen selama sehari perjalanan karcis-karcis tersebut.

Karcis No DP0796

Kamis, 29 September 2011

Hari ini kok KRL ekonomi Serpong – Tanahabang kok agak longgar ya?apa posisi saya naik yang agak kedepan?tapi memang sih posisi pintu yang favorit itu ada di dekat tempat pindah antar jalur karena nanti di Stasiun Tanahabang bisa sedekat mungkin dengan tangga untuk naik turun keluar.

Nah, benar kan? pas sampai di Stasiun tujuan, memang posisi saya naik agak jauh dari tangga dan mesti ngikutin ritual harian berdesak-desakan untuk keluar dari stasiun. Biasanya sih saya menyeberangi rel biar bisa nyampe di peron jalur 1 dan jalur 2 yang memang agak jarang dilalui kereta. tapi hari ini Jalur 5 sudah ada KRL Commuter Line Bogor-Jakarta.

Perjalanan keluar dari peron juga agak keganggu oleh sesama penumpang yang membawa barang bawaan cukup banyak, sepertinya sih hasil bumi semacam perdu-perduan, di panggul dan dibawa berdesak-desakan. Sebenarnya ga salah sih?tapi kan sebaiknya menunggu biar agak mereda dulu antriannya. Tapi apa bapak itu seperti saya ya, yang harus berpacu agar dapat angkutan yang cepat sampai lapangan banteng alias omprengan…

betewe ini postingan pertama pake BlogDesk

Jakarta

Sutarman

Kamus :

omprengan = angkutan tidak resmi rute Tanahabang-Lapangan Banteng PP