Wheezy : Backup Paket yang Terinstall


Kadang-kadang kita suka bongkar pasang paket software ya… hari ini lagi mood mainan trigger, kita install trigger… bosen tinggal uninstall… d segala macem lainnya.. atau pas cuma mau nyoba install paket tertentu aja..
Nah, jadi masalah kalo kita install di Debian itu kita mesti make manajer paket yakni dpkg dan turunannya (apt-get install, aptitude, atau dselect) itu kan dapet via online atau pake dvd repo. Nah, kalo pas instalasi sih standarnya semua paket itu diunduh ke folder /var/log/cache/apt/archives. kalo mau backup tinggal kita kopi isi folder tadi dan kita pindahkan ketempat lain.
Tapi, hal ini bermasalah kalo kita udah sering membersihkannya pake perintah apt-cache autoclean yang emang membuang semua isi folder tadi. Backup manual ini juga ga dapat mengarsipkan paket-paket yang di install ketika pertama kali fress-install dari CD/DVD installer. Maka, akan banyak dependencies unmet yang terjadi, dan juga pastinya ga semua paket yang ada di sistem ente dapat di backup.
Solusinya adalah memanfaatkan fitur dpkg –get-selections dari dpkg yang mendaftar semua paket yang di install dan pernah di-install (statusnya deinstall) di Debian Wheezy anda dan menggunakan bantuan dpkg-repack untuk membentuk kembali paket-paket yang ada di sistem, serta grep dan cut untuk memudahkan proses dari daftar hasil dari dpkg –get-selections agar dapat dibaca oleh dpkg-repack. Hal ini karena, secara umum dpkg-repack itu cuma membentuk kembali hanya satu paket tertentu.Kalo mau satu sistem Wheezy anda yang harus di backup, maka kita harus memanfaatkan salah satu keajaiban dari UNIX-Like OS (sh script tepatnya) yakni teknik pipe.
Nah, dengan teknik pipe, kita bisa memanfaatkan grep dan cut untuk menghasilkan daftar dari dpkg yang akan dibaca oleh dpkg-repack. Caranya, gampang kok, pertama install dulu dpkg-repack dan fakeroot
apt-get install dpkg-repack fakeroot
bikin direktori untuk menampung berkas .deb hasil repack, dan pindah kedalam folder tadi
 mkdir ~/dpkg-repack; cd ~/dpkg-repack
terus jalanin skrip singkat berikut ini 
 fakeroot -u dpkg-repack `dpkg --get-selections | grep -w install | cut -f1`
tunggu sampai selesai. Dan kalo udah selesai liat aja di folder dpkg-repack dan liat hasilnya…
Kalo mau install, dapat ente pake perintah dpkg -i .*deb yang akan melakukan instalasi seluruh hasil dpkg-repack tadi, cuma emang kurang aman, mending kita buat repo lokal aja pake perintah dpkg scanpackages, terus tambahin ke sources.list dan install pake apt-get install atau aptitude agar dependensinya ikut di cek. Karena, kalo make dpkg -i itukan ga ngecek dependensi. takutnya ada yang lewat dan ga bisa dijalanin.
Oke, selamat mencoba :
NB : terinspirasi dari pertanyaan Aris Malakian di grub FB Debian
         skripnya punya abhiroopb di forum ubuntu, saya tambahin opsi -w
         gambar dari linuxrede

Next Read :

Edit Service yang Jalan pas Booting di Debian Wheezy





Ini laptop kok berat amir sih, padahal makenya juga cuma gnome-fallback... masalahnya apa
sih?? cek punya cek ternyata service aplikasi saya lumayan banyak dan beberapa termasuk
kelas berat.

Ada 130 an daemon yang otomatis hidup setelah masuk ke desktop, jadi ya wajar juga sih RAM saya abis terus-terusan. Yang paling berat itu keknya openerp-server, apache, sama postgres

Lha, taunya gimana klo itu aplikasi paling banyak makan sumber daya RAM , pake aja top,
atau kalo mau keren ya pake conky plus skripnya yang yahud.

Terus, cek juga isi /etc/init.d untuk liat service apa aja yang jala ketika komputer
(PC/laptop) idup. jangan lupa liatin juga lewat menu System Tools>>Preferences>>Startup
Applications kalo make gnome-fallback untuk ngecek aplikasi apa saja yang otomatis jalan
dan matiin yang ga terlalu penting, kalo kasus saya sih bluetooth manager sama desktop
sharingnya.

Nah, kalo dari menu System Tools>>Preferences>>Startup Applications itu untuk
aplikasi yang emang kedaftar di DE nya dan yang kita buat via menu tadi, tetapi sebagian
aplikasi bikin sendiri file di /etc/init.d/ tanpa mendaftarkannya ke aplikasi tadi. Ini
yang bikin bingung, mau gimana matiinnya.

Ternyata setelah nanya gugling, ada juga tools untuk memudahkan tugas tadi,yakni
menggunakan rcconf, sysv-rc-conf, dan dengan membuang secara manual dari proses booting pake
update-rc.d -f remove (nama service).

Tapi, yang paling gampang itu ya rcconf, karena tampilannya sederhana, dan ga terlalu
njelimet untuk orang-orang yang cuma make Wheezy di desktop kayak saya. hehehe...
Installnya juga gampang, tinggal ketik apt-get install rcconf, tunggu sampe selesai, dan

jalanin rcconf dengan user root. tapi hati-hati ya kalo menonaktifkan service pas boot,
pilih service yang bener-bener ente tau ga berpengaruh kepada sistem, klo kasus saya sih
openerp-server apache sama posgresql, karena emang saya pake setiap saat.pas butuh aja
nanti saya idupin servicenya gitu....

next read :
http://theos.in/desktop-linux/removing-unwanted-startup-debian-files-or-services/
support by www.faihana-store.com


oke.. begitu catatan saya hari ini terima kasih...





1 Cent Tips : Menikmati Alunan Al Quran via el-forkanee


Al Fatihah
Menikmati alunan ayat suci Al Quran memang beda ya suasananya dibanding bunyi bunyian lain. Nah, karena itu kepengen juga menikmatinya sekalian membacanya saat menggunakan Wheezy. Kalo yang ada di repo resmi ya pilihannya zekr, cuma itu, zekr make java yang emang kok saya masih kurang sreg dengan solusi openjdk yang disediakan oleh developer Debian, ditambah bug nya zekr yang kadang-kadang ga mau muter resitalnya.
Lalu ketemu Ayat, yang merupakan proyek mushaf resmi dari kerajaan Saudi lewat King Saud University. Kalo liat tampilan di webnya sih, keren banget dan lengkap dengan terjemah, tafsir dan alunan dari hufazh terkenal. Cuma masalahnya ga masuk repo Debian, dan menggunakan Adobe AIR. Ga keren banget ini, hehe alasannya Adobe AIR sudah ga support lagi linux, dan saya make Debian Wheezy 64 bit yang emang rada bikin keki kalo masalah non-free software, belum lagi ternyata adobe air cuma ada versi 32 bit yang masih ada untuk linux, lha ini masalah lagi karena ternyata install multiarch di Debian Wheezy itu ga gampang. kalo liat dari pesennya si pat-get sih Debian mo migrasi ke multiarch, jadi ada paket-paket yang uda mulai dihilangkan… ya sudahlah….
Patah arang dengan Ayat yang make AIR, akhirnya milih nyoba pilihan ketiga elforkane. Awalnya kesulitan nyarinya karena saya nulisnya elfurkane di gugel, ya ga nemu. Singkat kata, setelah ketemu di salah satu postingan di grub fb Ayo Belajar Linux ( tergerak untuk install program pembelajara Al Quran ini pun terinspirasi dari postingan yang sama di sono) maka mulai deh kita coba install elforkane. Gampang kok, tinggal setting repo nambahin reponya elforkane yang di software.opensuse.com (semacam ppa) terus tambahin keynya, terus update repo. sudah itu install pake apt-get install elforkane. mayan banyak juga ternyata hampir 66 MB an, karena ternyata dependensinya lumayan juga ada mysql, vlc, dll.

Selesai, tinggal jalanin elforkanenya, dan nyobain murottalnya, ternyata elforkane ini semacam fork -an dari Ayat, karena ngambil streaming murottalnya juga dari ksu.edu.sa, pas baca readmenya via bantuan gugel translate, emang bener juga, elforkane dapat memakai semua plugin dari Ayat, tinggal ekstrak .ayt (format plugin Ayat dan di setting elforkane nya agar nyari ke hasil ekstrakkan tadi). tambah gampang, pertama kali yang saya lakukan adalah nyetting agar elforkane ga streaming online, tapi make murottal yang udah saya donlot dari situsnya ksu.edu.sa

sip.. jadi deh….

next read :

Sprei dan Bedcover Karakter Lucu… Mau???
untuk info dan pemesanan hubungi

SMS atau WhatsApp 083872303254

Reseller Welcome

1 Cent Tips : Cara Gampang Belajar Git dengan Github


belajar linux itu ga ada habisnya ya, ada saja hal baru yang menarik untuk dipelajari. salah satunya adalah bagaimana proses pengembangan kernel Linux menggunakan git. Apa sih itu git? git adalah apikasi yang digunakan untuk mengelola perubahan yang terjadi di source codenya linux atau yang kerennya SCM (source code management). Git ini juga ditulis oleh Linus Torvalds.
Nah, kalo pengen ngerasain cara versioning menggunakan git, ada baiknya kita coba dengan memanfaatkan layanan di github.com yang memang menyediakan layanan git secara free.Nah, bagaimana kita dapat belajar git dengan github, kira-kira ini langkahnya :
1. setup git
setup git disini dimulai dengan install git, di mesin linux anda, bikin akun di github dan setup git untuk make github
setelah itu tinggal setting git untuk make github, caranya tinggal setting user name, setting 
email, sama setting password cache sebagai berikut ini
git config –global user.name ‘username anda’
git config –globa user.email ’email anda di github’
git config –global credential.helper ‘cache –timeout=3600’ = ini akan menyimpan pass anda selama sejam

2. bikin repositori
Nah ini bagian asyiknya, setelah sukses setting git dan github, anda mesti buka webnya github.com dan bikin repositori dengan klik Create New Repo yang bertanda kayak buku itu. isi nama reponya, deskripsinya apa, dan setting juga untuk privat apa public
Centang juga yang minta readmenya.

3. push pull
kalo udah jadi reponya, tinggal di clone pake perintah git clone http://github/user.name/repo.git
tunggu selesai, terus masuk ke repo yang ada di lokal hasil kloning tadi.
kalo udah tinggal bikin file atau edit file yang ada, terus add dan commit, jika udah selesi tinggal di push ke master di github.com
cara add nya tinggal ketik git add ‘nama-file’ terus commitnya git commit -m “pesan”
kalo udah tinggal di push dengan mengetik 
git push origin master 
terus isi user name dan password
udah itu tunggu sampe push nya beres

4. sukses…
tada… kalo sukses, maka di repo yang anda bikin tadi akan ada file baru yang barusan anda push… sukses
greeting.. ente udah caem maenan git…hehehe
Next Read :
2. bisa dibaca di github juga
3.support by faihana-store.com

Sprei dan Bedcover Karakter Lucu… Mau???
untuk info dan pemesanan hubungi

SMS atau WhatsApp 083872303254

Reseller Welcome

Debian : Install Driver Proprietary AMD


Debian + Non-free firmware emang bukan jodoh.Tau kenapa, emang karena Debian itu punya kebijakan yang rada kaku kalo menyangkut non-free software yang dijabarkan dalam Debian Free Software Guideline (DFSG). Nah, kalo software ga lulus kriteria di DFSG,jangan harap itu software dapat nongkrong di repo resmi Debian. Kalaupun kepepet,semisal itu terkait dengan fungsionalitas hardware (alias firmware) maka biasanya itu akan masuk di seksi non-free di repo, itupun biasanya ga otomatis keinstall pas proses instalasi. Mesti dilakukan penambahan repo sendiri, terus install sendiri. Biasanya yang seperti ini terkait sama hardware semisal driver VGA, dan driver WIFI adapter. Dan, installnya pun kadang-kadang rada ga sekali langsung sukses. Nah, kalo ini terkait sama vga amd radeon. hehehe.. Sebenarnya, Debian menyediakan wiki yang cukup lengkap untuk instalasinya. Berikut ini adalah proses instalasi driver fglrx dari reponya Debian sesuai dengan wiki nya :


AMD Catalyst 12.6
For support of Radeon HD 7000, Radeon HD 6000 and Radeon HD 5000 series GPUs. For older devices, see AMD Catalyst Legacy 13.1.
  1. Add “contrib” and “non-free” components to /etc/apt/sources.list, for example:

    # Debian 7 "Wheezy"


    deb http://http.debian.net/debian/ wheezy main contrib non-free

  2. Update the list of available packages. Install the appropriate linux-headers and fglrx-driver packages:

    # aptitude update


    # aptitude -r install linux-headers-$(uname -r|sed 's,[^-]*-[^-]*-,,') fglrx-driver

    This will also install the recommended fglrx-modules-dkms package. DKMS will build the fglrx module for your system.
  3. Restart your system to enable the radeon blacklist.

AMD Catalyst Legacy 13.1

For support of Radeon HD 4000, Radeon HD 3000 and Radeon HD 2000 series GPUs.

  1. Add Debian Backports sources to /etc/apt/sources.list, also including the “contrib” and “non-free” components. For example:

    # Backported packages for Debian 7 "Wheezy"


    deb http://http.debian.net/debian/ wheezy-backports main contrib non-free

  2. Update the list of available packages. Install the appropriate linux-headers and fglrx-legacy-driver packages:

    # aptitude update


    # aptitude install linux-headers-$(uname -r|sed 's,[^-]*-[^-]*-,,')


    # aptitude -r -t wheezy-backports install fglrx-legacy-driver

    This will also install the recommended fglrx-legacy-modules-dkms package. DKMS will build the fglrx module for your system.
  3. Restart your system to enable the radeon blacklist.
Saya, ga ngikutin prosedur diatas, yang saya lakukan adalah setting repo non-free, update repo, terus install fgrlx drivernya. saya lupa untuk melakukan konfigurasi dahulu, langsung aja main restart, hasilnya ya ga bisa masuk ke desktop, karena vga nya ga kedeteksi otomatis, padahal driver radeon yang opensource udah di blacklist.
Karena, harus Install ulang Debian, maka proses instalasi vga AMD nya saya ga ngikutin prosedur resmi diatas lagi, tapi langsung install dari berkas .run yang di keluarkan AMD, bukan yang sudah dibikin paket oleh Developer Debian, karena itu saya mengikuti panduan di cchtml yang sedikit saya ubah. Kira-kira begini proses instalasi saya :
 1. Persiapan 
 setting repo dulu termasuk non-free, terus update, kalo belum upgrade ke Debian 7.1 mending lakukan upgrade dulu. Setelah itu, install paket yang dibutuhkan untuk proses build paket : 
$ apt-get install build-essential cdbs fakeroot dh-make debhelper debconf libstdc++6 dkms libqtgui4 wget execstack libelfg0 module-assistant dh-modaliases
If you are using the x86_64 architecture (64 bit), be sure to install “ia32-libs” before proceeding!
$ apt-get install ia32-libs

Jika sebelumnya udah pernah install via repo Debian, sebaiknya lakukan uninstall dulu driver fglrxnya sebagai berikut ini  :

$ sudo apt-get remove --purge fglrx fglrx_* fglrx-amdcccle* fglrx-dev* xorg-driver-fglrx

Nah, proses diatas akan mengakibatkan proses lanjutan untuk meminta uninstall xserver yang dianggap sudah tidak diperlukan lagi oleh sistem dengan menjalankan perintaj apt-get autoremove. Jangan pernah dilakukan autoremove kalo ga xserver ente akan ke uninstall dan masuk ke mode text.

2. Download Driver AMD terbaru

setelah itu silahkan donlot dulu driver catalyst dari amd yang terbaru untuk linux disini 
http://support.amd.com/us/gpudownload/linux/Pages/radeon_linux.aspxkalopun sudah punya jangan lupa catat lokasinya di harddisk, semisal /home/shouso/Download/amd.run. Sesuaikan dengan kondisi di PC/Laptop Debian anda. ohya,jangan lupa drivernya di kasih permisi untuk bisa di eksekusi sebagai program ya,
3. Install Drivernya via Mode Text
Sebenarnya ga ada panduannya sih, insall driver vga amd harus pake mode text, cuma demi kenyamanan saja, saya mengikutin prosedur install driver NVIDIA yang mesti masuk ke text mode. Caranya, buka terminal, jadi superuser (root) dan matikan xservernya dengan menjalankan perintah 
service gdm3 stop.
setelah masuk ke mode text (tty) tinggal ketik di monitor 

sh /home/shouso/Download/amd.run

sesuaikan perintah diatas dengan lokasi driver anda yang udah di catat tadi. Jika, ga ada masalah maka akan ada panduannya kok, mau install atau bikin berkas .deb, karena saya gagal pas build .deb saya langsung install aja.
nah tunggu sampai selesai.
4. Jika sukses, jangan langsung reboot dulu, tapi lakukan dulu konfigurasinya dengan mengetikkan
$ sudo amdconfig --initial -f
setelah, itu edit xorg.conf nya sesuaikan dengan maksimal resolusi layar anda, dengan mengedit bagian screen nya seperti contoh berikut ini Section “Screen”
       Identifier       "amdconfig-Screen[0]-0"
Device "amdconfig-Device[0]-0"
Monitor "0-DFP6"
DefaultDepth 24

SubSection "Display"
Viewport 0 0
Depth 24
# Big Desktop: 1920+1280=3200, max(1080,1024)=1080
Virtual 3200 1080
EndSubSection

EndSection
edit aja yang udah ada, dan edit seksi displaynya.
5. Kalo sudah coba di restart,
 kalo berhasil maka akan masuk ke desktop dan cek apakah udah bisa make driver proprietarynya, kalo yang make Gnome Shell, paling gampang ya sudah bisa masuk ke Gnome Shell tanpa balik ke GNome Fallback
Yep, begitulah pengalaman saya, semoga bermanfaat ya… terima kasih. isi xorg.conf saya, nanti saya upload agar memudahkan manteman yang sama kayak saya.. terima kasih..

PS : isi xorg.conf saya dapat diliat di sini

Next Read :

Sprei dan Bedcover Karakter Lucu… Mau???
untuk info dan pemesanan hubungi

SMS atau WhatsApp 083872303254

Reseller Welcome

CLI : Scrot, Screenshooter Jempolan


scrot with option
Sapa bilang aplikasi berbasis Command Line Interface itu susah dan nyusahin. Kenyataannya adalah sebaliknya, lebih gampang dan ga bikin repot klak klik mouse. Sering kali aplikasi berbasis CLI di Linux dan atau Unix Like OS itu powerful dan sederhana. Iya, sederhana, karena kalo yang mengikuti panduan UNIX  (UNIX Philosophy) yang menganjurkan satu program hanya punya satu fungsi, sedangkan untuk proses lanjutan, gunakan program lain.
yup, memang kreator scrot sepertinya memegang filosofi Unix itu, dan memang scrot cuma bisa mengambil screenshoot aja. Mau lihat hasilnya atau mau edit, silahkan pake aplikasi yang lain.Satu lagi, ini aplikasi juga ringan dan ga banyak butuh dependensi, jadi cocok untuk salah satu aplikasi yang dicoba di pake di lintas DE dan WM.

Nah, install dan make nya juga gampang kok, kalo di Debian dan anak turunannya tinggal ketik aptitude -y install scrot dan tunggu selesai. makenya juga ga kalah gampang, tinggal buka terminal emulator atau pencet Alt+F2 dan ketik scrot. Jadilah screenshoot pertama ente make scrot. Nyarinya dimana? defaultnya hasil screenshotnya disimpen di folder Pictures di home ente.

Mau lebih canggih? kasih opsi-opsi yang disediain sama scrot semacam -d buat ngedelay waktu pengambilan, -q buat nentuin kualitas hasil, atau kasih opsi -c biar ngitung mundur kalo tadi di kasih opsi -d.. kayak contoh gambar diatas… gampang kang, cuma satu baris perintah sukses ngebuat screenshootan…

Oke selamat mencoba…

Salam : Shouso

PS : buat Distro non .deb, tinggal cari di repo aja, rata-rata ada di repositori resminya, karena ini lisensi nya GPL. khusus Slackware, ubek-ubek aja slackbuilds.org

Next Read :

Sprei dan BedCover katun Klub Sepakbola Keren…. mau??

untuk info dan pemesanan hubungi
inbox FB https://www.facebook.com/andiri.rumanggar
inbox FP https://www.facebook.com/AttaqisGallery
SMS atau WhatsApp 083872303254

Reseller Welcome

CLI : rtorrent, Torrent Client


suka norrent?? apa lagi itu??? 
hobi donlot pelem dari internet?? tentu!! lha kok ga kenal torrent??/donlotnya dari mediafire dan indowebster ya?? hehehe…
padahal kalo mau enak donlot pelem itu ya via torrent, asal ati2 aja donlotnya biar ga menyebarkan virus.Apa sih torrent itu? Secara gampang torrent dapat dijelaskan dengan gambar berikut ini :
atau liat pidio ini :
Jelaskan?? apa itu torrent dan bittorent protokol??hehe kurang jelas, kita ulas lain waktu… Fokus saya kali ini adalah mengenalkan salah satu client bittorent yang jalan di Debian GNU/Linux dan kebetulan interfacenya CLI. Namanya rtorrent. Kenapa mesti rtorrent?kan ada transmission atau ktorrent atau utorrent kalo ga bittorrent? jawabannya sih rtorrent jalan di shell ga perlu gui, jadi ga butuh banyak librari yang mesti install, dan memang dependensinya cuma dua kok libcurl dan libsigc++ sama ncurses, jadi sangat independen mau install di DE mana aja. Lha kalo transmission di install di KDE, kebayangkan berapa banyak paket yang mesti di install, atau ktorrent mau ente install di DE Gnome, kelamaan install dependensinya dibandingkan mo install klien torrentnya…kecuali ente make GNOME atau KDE dari awal…
gimana installnya?? Gampang kok, tinggal cari di repo masing-masing distro, karena ini paket emang lisensinya GPL, so kalo yang make  .deb tinggal setting repo, terus ketik apt-get install rtorrent… selesai, yang make rpm atau pacman, silahkan merujuk ke masing-masing dokumentasi. Atau kalo mau install dari source code juga boleh kok, tinggal donlot kode sumbernya dari sini libtorrent.rakshasa
Makenya juga ga kalah mudah kok, tinggal donlot file .torrent nya, terus buka terminal ketik rtorrent alamat-file terus enter …. jalan deh… tinggal nunggu selesai donlotnya, tapi itu tergantung berapa banyak seeder dan benwit ente….. jalannya kek ini nih….

oke… selamat mencoba ….
next read :
2. support by faihana-store.com

Sprei dan Bedcover Karakter Lucu… Mau???
untuk info dan pemesanan hubungi
SMS atau WhatsApp 083872303254
Reseller Welcome