Best Default Wallpaper Ever : Ubuntu


Apa wallpaper standar terbaik distro linux yang beredar di dunia sekarang?Jawabannya pasti beragam. Begitu juga saya, default wallpaper terbaik ubuntu menurut saya adalah yang dipajang di Ubuntu 8.10 Intrepid Ibex yang kesannya magis gitu… kalo anda… belum tentu sama dengan saya…

 

NB :

 

Linux Untuk Usaha… Bisa Lagi


Kalo denger kata Linux, biasanya konotasi orang langsung ke layar item sama perintah perintah bash yang njelimet. Kalo udah begitu, masyarakat mikirnya Linux itu cuma cocok buat Server sama geek yang hobi ngoprek.

Ga salah juga sih, Linux memang keluar kemampuan terbaiknya kalo buat server sama menggunakan perintah bash sih… hehe…

Tapi itu dulu, sekarang Linux Desktop sudah sangat maju kok, KDE 4 maupun GNOME 3 juga udah sangat memanjakan penggunanya. Belum lagi pilihan DE yang lain, maupun Windows Manager yang lain.

Selain itu, Linux sekarang mulai di lirik oleh pelaku usaha sebagai salah satu alat bantu buat menjalankan bisnisnya. Contoh paling gampang adalah Desktop linux sekarang sudah merambah komputer meja para kasir di super market-supermarket tertentu. Belum banyak sih kalo di indonesia. Setau saya baru Ahadmart di Tangerang Selatan, Luwes Gading di Solo, sama satu supermarket di Blora. Menarik bukan???kayak apa sih tampilannya??? kalo yang di blora make Fedora, sedangkan yang di Luwes Gading make PCLinuxOS, sedangkan di Ahadmart make Ubuntu versi diatas 10.10. Berikut ini tampilannya yang di blora sama di Tangerang selatan.

Fedora di Blora

Ahadmart, Tangsel

kalo di luar negeri sudah sangat banyak penggunaan linux, sampai stasiun kereta aja make linux.. monggo di pirsani

http://linuxinthewild.tumblr.com/post/20740589649/posted-by-the-reddit-user-inarius-to-the

NB :

Kesan Pertama Nadia Cinnamon i386


Udah lama ga nyoba-nyoba linux mint lagi sampe pas liat-liat di distrowatch.com pas ada rilis si Nadia; codename nya Linuxmint 14. nah karena kepengen, akhirnya donlot isonya yang 32 bit yang make cinnamon. Kesan pertama… em… cantik…… meskipun baru nyoba di vbox via livecd. Tapi lumayan nyaman menggunakan compat mode nya.

dari proses booting yang ga pake layar item yang lama, terus masuk desktop yang juga smooth. porses instal paket tambahan yang mudah, UI yang menawan menjadi salah satu pesona si mba Nadia ini.

Satu lagi fitur yang patut dicoba adalah, fitur System Information yang mirip sama System Informationnya Windows nya mas Bill. Jadi gampang buat mengenali hardware kita, dan mengecek kompatibilitasnya dengan si Nadia. Oh ya, jangan lupa Nadia cuma support processor yang mendukung PAE atau yang lebih baru..

bisa juga menghasilkan laporan tentang hardware yang dipake dengan mengklik Generate Report, dan hasilnya dapat disimpan dalam plain text atau html.

sip.. silahkan coba….

NB :

  • Spesifikasi sistem : Linux Mint 14 “Nadia” Cinnamon i386 pada vbox 4.2.4 dengan host Win 7 32 bit.

  • brougth to you by

B2W Edisi Perdana


Dari dulu ingin naik sepeda ke kantor belum terlaksana. alasannya klise sih, ga ada temen. hehe. Jadi rada gamang dengan jarak yang cuma 25 KM an, dan kondisi jalanan Jakarta yang tidak bersahabat bagi pengendara sepeda.

Memang sih, beberapa kali pernah naik si seli pockro 16 inch via KRL Tenabang, tapi kan kurang kerasa.

Nah, setelah berhasil ngomporin Tri Angga Sigit buat beli sepeda Federal, dan mulai bersepeda ke stasiun Pondok Ranji, di iringi dengan nggowes kesana-kemari kalo sabtu-minggu, akhirnya Selasa, 13 November 2012 kemarin jadi juga nggowes ke kantor bareng Tri Angga Sigit.

Jaraknya, kalo kata endomondo sih 23,35KM, waktu tempuh 1 Jam 19 Menit.

Nah, Pas pulangnya yang bikin keki… macet banget….

wooke .. see ya on the next edition…

NB : Official by https://www.facebook.com/AttaqisGallery

Installing ISPCE on Debian Linux


Ternyata postingan tentang ISPCE di linux mendapat hit yang lumayan juga ya, yang komentar juga lumayan banyak, nanya cara install- nya sih.. hehe. Padahal gampang lho, tinggal install wine, donlot ISPCEnya, terus jalanin installer ispcenya pake wine, terus muncul step-step persis ketika install ispce di windows. Setelah selesai, jalanin ispcenya di terminal, buat ngecek ada ga dependensi winenya yang kurang. Kalo ada (biasanya sih file .dll), cari file yang dimaksud di internet, donlot terus, ekstrak dan taro di folder /home/demo(nama-user-ente)./wine/windows terus coba jalanin lagi ISPCE nya.

Kalo masih ada masalah, liat lagi di terminalnya, ada pesan eror lagi ga? Masih butuh file .dll lagi ga? Agak ribet kalo make linux yang 64 bit, karena WINE masih nyupport 32 bit tok.

Mau liat skreenshootnya? Taro imel di komen, nanti tak kasih liat… hehehe (cerita nya lagi jual mahal nih… hehehe…)

NB : sukses di install di Debian skuis, pake vbox, Cuma nambah wine sama file dll satu buah…

Ini lanjutan postingan ini

sebenernya sih ada juga alternatif nya ispce di linux, namanya zamprox, bisa liat disini dan disini

Jangan Remehkan Shifter STI Anda


Kalau ada  yang punya shifter (operan gigi buat sepeda) berjenis STI (Shimano Total Integration) sebaiknya anda rawat dengan baik-baik shifternya. Mengapa, karena itu shifter komponennya ada 20 lebih. Jadi, kalo rusak bisa beribet, ga bisa di perbaiki kecuali oleh sedikit yang bisa; menurut info sih di kudus ada yang bisa, tempat lain belum tau.

Lha kok bisa, iya itu, kata mbah gugel juga begitu, kalo STI udah rusak ya anda mesti ganti shifter, karena itu shifter memang bukan di desain buat di rebuild (kata mbah brown).

Lha kepiye kalo yang rusak cuman sebiji, kanan atau kiri saja, ya tetep mesti ganti.. hehe ga peduli yang di ganti satu atau kedua-duanya….

Terus, shifter STI itu kayak apa sih penampakannya,

Terus, shifter shimano produksi sekarang, genrenya semuanya STI kecuali yang revoshift, jadi sayangi lah shifter anda dengan memberikan pelumas biar ga macet…

ini contoh dalemannya.

sumber gambar :