Ubuntu 15.04 Vivid Vervet : Nyoba lagi


Awalnya sangsi saya apa kuat di coba di Vbox under Debian 64 bit.. ternyata ya masih ngangkat juga kok Compiz dan Unity nya … meskipun itu… rada lemot 😀

Ubuntu ternyata ya tetep gitu yak… warna dominan ungu, default wallpaper yang ga nahan (abstraknya :D) sama model nyari aplikasi nya alias Dash nya yang rada ngeselin, musti ngetik 😀

lainnya … standar lha……

oke silahkan nikmati ya 😀

Nilai :
Ubuntu : 7 dari 10
Artistik :6 dari 10
Unity dan Dash :5.5 dari 10
Jalan d VBox : 7 dari 10
Overall : 6 dari 10 (alias buat ubuntu lovers aja :D)

Next read:
https://wiki.ubuntu.com/VividVervet/ReleaseNotes

Advertisements

KaOS 2015.04


Buat pencinta KDE distro satu ini patut dicoba karena emang khususin diri buat KDE Lovers sejati..

Kenapa, karena salah satu distro yang udah berani ngerilis KDE yang pake Plasma 5 terbaru yang baru saja dirilis KDE april ini..

yang beda sih emang KDE itu selalu blink-blink dan yang kebiasa make gnome shell kayak saya agak kikuk dikit sama model desktop yang stack dari KDE.

KaOS 2015.04 lumayan apik mengemas KDE Plasma 5.2.95 dan full KDE Application 15.0.4 serta membuat live cd nya… tapi emang sih ukuran ISO nya jadi gendut  1,6 GB sendiri.. hehehe

yang agak kurang itu pemilihan thema desktop nya yang dominan putih dipadu wallpapers yang juga cerah kadang bikin kurang enak pas butuh ngebaca tulisan di menu nya… Makanya begitu install cepetan ganti tema dengan yang gelap gitu…

kalo saya, masih mikir karena KDE dan KaOS itu yang model Rolling Release itu 😀

monggo dinikmati beberapa jepretan dari saya

Nilai :
artistik : 6 dari 10
Blink desktop : 8 dari 10
KDE : 7 dari 10
Rolling Release : 6 dari 10
Overall : 6,4 dari 10

Next Read :

http://kaosx.us/kaos-iso-2015-04/
https://www.kde.org/announcements/plasma-5.2.95.php

Tertipu : Edisi Flambe


Saya itu kadang suka coba-coba distro linux yang tidak biasa alias yang ga mainstream, semisal yang make Desktop Environment yang bukan DE yang tidak biasa seperti yang  make WindowMaker atau yang kali ini saya coba make Enlightment rilis terbaru (E19), karena biasanya di distro-distro yang mapan, Enlightment itu paling banter baru E17, yang kalah bling bling jika dibandingkan Gnome 3 atau  KDE.
Nah berdasar list nya distrowatch.com saya jadi nengok web nya flambe.tk katanya make Enlightment 19, akhirnya donlot …. mayan… gede.. 1,7 GB men…
tapi, kok web nya minimalis banget yak? nyimpen di mediafire, terus petunjuk penggunaannya di dropbox, sama petunjuk itu dibuat pake vbox… siap siap deh kuciwa… 😀
setelah donlot… dan coba di vbox… tada…. enelan kuciwa saya….ternyata cuma remasternya PCLOS … 
pas boot udah curigation sih… karena pake default dracut yang bawaannya fedora yang jadi basisnya PCLinuxOS…
pas udah masuk ke desktop… kok ya Enlightment nya ga se wah  punya Bodhy Linux atau elive, bahkan sama punya Gobolinux yang masih E18 aja kalah bling-bling…
pas buka terminology dan ketik uname -a… ternyata oh ternyata…. hehehe
jadi keinget GarudaOS yang dulu bikin heboh rakyat maya Indonesia…
see you
Pros : pake Enlightment 19 yang masih jarang dipaketin distro besar
cons : remaster PCLOS dan tidak punya repo mandiri,  hanya untuk 64 bit, Installer Jumbo, pemaketan E19 masih kurang yahud.

rekomendasi : buat koleksi ISO aja bagi yang kelebihan bandwitdh
sumber :

Screenshoot FlambeOS

Opini : Belajar i-Governance ala Debian Project


Belajar i-Governance dari proses pemilihan Project Leader Debian ternyata asyik juga ya…betapa tidak, Debian Project adalah salah satu proyek open source tertua yang masih bertahan sampai sekarang hanya dengan dukungan komunitas pencintanya.
Organisasi Debian termasuk sangat kompleks, dan mengelola proyek yang ukurannya raksasa via internet tok… hebat…. mau tau, kayak apa susunannya?? saya dapat dari internet kayak gini :
Salah satu yang membuat Debian Project sangat  berbeda dengan proyek berbasis GNU/LINUX lain adalah adanya panduan organisasi yang harus dipatuhi oleh semua orang yang tergabung dalam Debian Project. Panduan itu, disebut Constitution menjadi arahan bagi semua pihak di dalam Project Debian. Peran Debian Project Leader tidak lebih penting dibandingkan dengan Volunteers maupun pengguna Debian secara umum. Hanya saja, Project Leader memegang wewenang sesuai yang tertulis dalam konstitusinya Debian.

Pemilu nya Debian juga enggak menggunakan metode pemilihan langsung, tetapi menggunakan metode Concorcet yang terdengar ganjil diteliinga kita… kayak apa sih itu Metode?? mending langsung aja ke link berikut ini :

  1. http://en.wikipedia.org/wiki/Condorcet_method
  2. http://en.wikipedia.org/wiki/Cloneproof_Schwartz_Sequential_Dropping

 Selain DFSG dan Constitutionnya yang menarik untuk diulas, keberhasilan Debian Project mengelola dirinya (governance) juga patut untuk ditilik lebih jauh. Dari hanya sekumpulan orang (baca : developer) yang hobi Linux dan sepaham, menjadi salah satu proyek paling terorganisasi tentu saja memerlukan waktu untuk mencapainya.

Menurut Siobhán O’Mahony dan Fabrizio Ferraro, keberhasilan Debian Project bertahan dalam menghadapi dilema umum komunitas (dana, perbedaan pendapat, one man show problem ) adalah bertumpu pada kesuksesan Debian Project dalam implementasi governance (tata kelola) dalam organisasi yang semakin berkembang.Dalam prosesnya, governance dalam Debian Project mengalami 4 fase penting yakni :

  1. De facto Governance (1993 – 1996);
  2. Designing Governance (1997 – 1999);
  3. Implementing Governance (1999 – 2003); and
  4. Stabilizing Governance (2003 – 2006).

  Selama fase pertama, Debian belum mengatur bagaimana kontributor berkontribusi beserta hak dan kewajibannya, Fase kedua  mulai di susun draft hak dan kewajiban masing-masing pihak kedalam dokumen resmi yakni Debian Constitution, kemudian fase III dan IV merupakan fase implementasi dan memformalkan governance kedalam Debian Project.

Dapat dikatakan bahwa kesuksesan Debian Project bertahan dan menjadi salah satu komunitas GNU/Linux tertua terletak dalam memformalkan aturan aturan baku tadi kedalam satu dokumen Debian Constitution yang harus ditaati bersama. Turunan langsung dari Debian Constitution adalah Debian Social Contract serta Debian Free Software Guidelines yang menjadi panduan bagi semua pihak di dalam Debian.

Dalam Debian Social Contract dan DFSG jelas dituliskan bahwa Debian Project mendukung gerakan Free and Open Source Software. Hal ini juga yang menyebabkan Debian Project sangat ketat dalam menyeleksi paket software yang dapat masuk kedalam repositorinya. Hal ini menyebabkan Debian seolah olah tidak menerima software non FOSS dan menjadikannya lebih tertutup dalam persoalan hardware yang tidak menyertakan software berbasis FOSS.. dengan kata lain… agak ribet make debian….hehe…

oke… begitu dulu…. udah kehabisan ide…

Next Read :

mau bedcover dan Sprei Klub Bola Favorit anda???? Klik aja

Linux : Gagal Install Frugalware di Laptop


punya laptop yang terbaru itu belum tentu bisa nyaman lho, apalagi kalo pengen bisa mandiri make Linux… hehe. kenapa??? Karena belum tentu hardware terbaru ente tersebut sudah ada firmware nya buat Linux?? Jadi anak tiri ya?? kalo winwin sama apel kroak pasti disediain tuh driver buat hardware terbaru?mengapa sih terjadi seperti itu?? apa karena Linux itu open source sehingga membuka spesifikasi hardwarenya berpeluang meruntuhkan dominasi suatu produk?? mungkin juga sih, mungkin juga enggak kok…
Tapi, hardware yang udah di-bikinin firmware resmi pun kadang-kadang rewel lho? apalagi yang terkait dengan sistem utama laptop/PC macem CPU…bisa-bisa ga mau booting itu Linux yang ente install..
contoh paling nyata adalah teknologi amd-microcode yang dikenalkan oleh produsen  chips AMD.karena masih tergolong baru, belum semua distro linux mengintegrasikannya kedalam distro racikannya.. walhasil terkadang sampai gagal booting seperti yang saya alami pas install Frugalware 64 bit di Laptop ASUS X45U yang udah support amd-microcode…
Gara-gara ga ketemu paket firmware amd-microcodenya si frugal ogah booting… cepe deh….
Solusinya sih gampang, tinggal install paket amd-ucode (kalo di frugal) dan reboot, cuma ya itu, mo masuk ke sistem alias boot aja gagal, gimana mau install??
Sebenarnya bisa sih, install pake live DVD (secara teori) cuma saya masih nyubi make frugalware… jadi saya main ekstrak aja itu ke folder /lib…. kok ya tetep ga mau jalan… yo wes lah…
akhirnya, si frugal saya timpa sama mba Nadia yang 64 bit Cinnamon.. sebenernya juga gagal pas nyari itu paket (amd-microcode), cuma masih mau ngeboot, dan install paketnya… 
oke deh… jadi sementara masih gagal install si Cinna ke laptop, padahal udah ngebet pengen njajal pacman nya….
Next Read :
Mau gaun trendi?? Klik  AttaqiGallery