ERP : Openerp on Debian Wheezy


Jreeng Jreeng….
Iseng lagi ah…
Punya usaha kecil-kecilan? Butuh alat untuk membantu mempermudah proses produksi dan akuntansi?Make Debian Wheezy? kayaknya cocok nih nyobain make aplikasi berbasis enterprise resources planning buat alat bantu anda.. hehehe
Yup, ga ada salahnya memanfaatkan aplikasi yang ada untuk memudahkan bisnis anda kan? Sebenarnya banyak kok perangkat lunak sejenis ERP yang FOSS semisal LedgerSMB, atau Tryton, atau yang cuma software akuntansi semacam ledger atau sql-ledger, atau GnuCash. Cuma, kali ini untuk kemudahan proses instalasi dan konfigurasi awal, saya memilih untuk mengupas Openerp. Kenapa, meskipun openerp masuk di repo resmi Debian, tetapi openerp menyediakan repo yang kompatibel dengan repo Debian, lisensinya pun GNU AGPLv3. Selain itu, Openerp memenuhi kebutuhan saya untuk mengorganisasikan bisnis kecil istri saya, karena memang membutuhkan software berjenis ERP. kalo cuma untuk akuntansi saja, GNUCash cukup mumpuni, apalagi kalo mau sql-ledger. Memang Debian menyediakan LedgerSMB, tetapi saya masih gagap pas melakukan konfigurasi awalnya. Untuk Tryton… #nyaa belum nyoba. Jadi kali ini intinya saya nyoba openerp… hehe
Lalu, apa saja yang dibutuhkan untuk install Openerp, sebenernya lumayan banyak sih, mulai dari postgres, python dan segala macemnya.. cuma karena ini Debian, tinggal setting repo openerp, update, dan jalanin magic code nya apt-get install openerp… tunggu sampe beres.. lalu setting dikit, dan jalanin openerpnya di browser hehe… itu versi kilatnya…
Versi singkatnya dapat dirinci sebagai berikut ini :
1. setting repo openerpnya, caranya jadi superuser, terus edit /etc/apt/sources.list, tambahin ini

#openerp
terus update reponya, pake perintah “apt-get update”
jangan lupa, setting repo resmi debian ya, karena dependensi openerp lumayan banyak…
2. install openerpnya, pake perintah “apt-get install openerp”, tunggu sampe selesai.
3. setting postgres nya, bikin user baru dengan nama openerp, kasih password dan bikin db baru namanya template satu.
4. kalo sudah, tinggal setting openerpnya lewat web browser, di localhost:8069. Nanti, akan muncul halaman admin, dan permintaan untuk membuat database baru. isi sesuai kebutuhan dan kalo sukses maka akan masuk ke halaman admin openerp.

5. standarnya usernya cuma admin, tambahkan sesuai kebutuhan. Module yang aktif juga belum banyak, tambahkan juga sesuai kebutuhan…
6. Tinggal konfigurasi tiap-tiap modul sesuai kebutuhan bisnis anda…
Oke, simpel kan?? kalo masih kurang jelas juga, openerp menyediakan dokumentasi lumayan lengkap kok di webnya www.openerp.com, selain itu ada juga buku-buku yang dapat dijadikan acuan bagaimana memanfaatkan openerp untuk kebutuhan anda… woke selamat berinovasi…

Next Read :

Sprei dan Bedcover Karakter Lucu… Mau???
untuk info dan pemesanan hubungi

SMS atau WhatsApp 083872303254

Reseller Welcome